berhati2 hidup bujang~..(siri 2)

Ada tiga perkara yang terpaksa di sentuh bila bercakap mengenai berhati-hati menempuh hidup bujang atau sebelum bertunang. Pertama mengenai apa yang di sebut oleh Tamar Djaja (1913- ) dalam bukunya Tuntunan Pekawinan & Rumah Tangga Islam yang di cetak 1980 oleh PT AlMa’arif di Bandung, Indonesia, masa berpacaran iaitu pergaulan muda-mudi dengan bebas menentukan pilihannya untuk jodohnya. Beliau dan para cendiakawan Islam rata-ratanya bersepakat berdasarkan hujjah dari Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w. bahawa pergaulan bebas (free mixing) antara lelaki dan perempuan yang ajnabi (boleh bernikah) adalah dilarang agama Islam.

Janganlah kita mencemarkan diri kita dengan melakukan perkara yang dilarang Allah. Kalau benar-benar strict menjaga agama, elakkanlah pergaulan bebas. Somehow, memang sengaja dirancang atau berlaku dengan perlahan-lahan atau tiba-tiba sekiranya tidak berhati-hati, berlakulah apa yang telah berlaku : kita mempunyai teman intim yang mungkin seorang atau lebih dari seorang daripada berlawanan jantina (opposite sex).

Hati kita sudah terlalu suka terhadapnya. Teman intim adalah teman yang special tidak seperti kawan-kawan biasa. Walaupun seorang tetapi manakan sama seperti ramai kawan lain. Bak kata pepatah beauty is to the beholder. Biar orang kata apa asal hati suka. Orang yang bercinta seperti dibuai mimpi indah. Segala-galanya indah bila hati kita sudah suka. Dunia menjadi seolah-olah berwarna-warni dan penuh dengan bintang-bintang cantik. Jatuh hati menyebabkan sanggup berkorban diri (lalu tidak pelik ramai yang sudah menjadi korban jalanan). Lautan api sanggup direnangi asalkan dapat bersama-sama. Maka sibuklah kita melayan si dia. Kita dipenuhi dengan program bersama teman intim kita. Kita ke hulu ke hilir, ke mana saja membawa atau dibawa pasangan masing-masing. Akal kita disalahgunakan untuk mencari berbagai alasan. Berbagai alasan boleh diberikan bergantung kepada matlamat kita.

Mencuri adalah tidak di sukai dalam mana-mana masyarakat pun hatta di kalangan pencuri. Mengambil kepunyaan orang lain tanpa hak dan menggunakannya seperti hak sendiri adalah kerja yang hina. Perkara ini kita semua memahaminya. Sejak kecil kita diasuh supaya menghormati hak orang lain dan jangan mencuri. Jarang kita dengar anak-anak di didik supaya tidak menghormati hak orang lain dan di asuh mencuri. Seseorang pencuri pun tidak suka miliknya di curi orang.

Sayangnya teman wanita (girlfriend/s) atau teman lelaki (boyfriend/s) sebenarnya bukan milik kita. Sebenarya Allah memiliki kita semua, bahkan segala-galanya yang ada di alam semesta dan di akhirat. Jangan mencuri milik Allah. Dalam apa juga keadaan kita, tentunya perlu mengikut kehendak agama Islam yang kita sayangi.

Kalau hendak atau terlalu berhajat mendapatkannya mintalah kepadaNya. Kita bermohon kapada Allah (rujuk pakar dan Kitab Fiqh mengenai solat sunat istikharah) berdasarkan pengetahuanNya supaya ditaqdirkan si dia bagi kita. Kalau memang baik dari sudut agama kita serta dunia kita dan membawa akibat yang baik pada urusan kita berikan berkat kepadanya.

Dalam percintaan kita merasa seolah-olah si dia milik kita. Sebenarnya kawan dan teman perempuan juga adalah kepunyaan orang lain iaitu her legal husband in the future, suami yang sebenar dimasa akan datang. Jangan mencuri perempuan dari suaminya pada masa depan atas sebab cinta pada masa kini.

Oleh sebab itu seseorang perempuan kini mesti menjaga dirinya untuk suaminya pada masa depan itu. Kalau ini berlaku, sesiapa saja orang lelaki yang menjadi suaminya pasti gembira kerana dia masih suci dan tidak tercemar angkara bekas teman lelakinya dulu (free mixing bisa membawa kepada free sex) kerana memang dia tidak ada teman lelaki dan selamanya menjauhi perkara yang di haramkan agama Islam. Begitu juga seseorang perempuan. Dia bergembira kerana mendapat suami yang masih suci kerana menjauhi perkara-perkara yang di larang agama Islam.

Rupa-rupanya terdapat hikmah (wisdom) untuk kebaikan kita apabila menjauhi perkara-perkara yang di larang agama Islam. Bila Islam di amalkan, semua orang akan dapat manfaat. Allah memberikan agama Islam untuk bukan untuk DiriNya tetapi untuk manfaat manusia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: